Senin, 03 Juni 2013

just THINK!!! ;)

Tadi pagi saya datang lebih awal kekantor, karena sejak semalam sore si Boss memberi tugas penting tuk diselesaikan pagi ini. Rutinitas dari mulai bangun tidur, beres-beres, sarapan, sampai perjalanan ke kantor aman-aman aja. Dengaren hari senin jalanan lempeng, biasanya macet pasti udah merajalela dari sebelum matahari terbit. 

Sampai dikantor saya lihat sebagian karyawan sedang melakukan apel pagi di aula terbuka. Saya memang tidak diwajibkan ikut, hanya pekerja operasional saja yang wajib. Antara aula dan ruangan saya hanya dibatasi dengan dinding kaca transparan. Disamping ruangan saya ada sebuah ruang lagi yang digunakan sebagai ruang tunggu customer.

Masuk ke ruangan, saya langsung menghidupkan PC, mengedit file-file yang harus dicetak, trus meletakkannya diruang si Boss, semua masih berjalan normal sampai 5 menit kemudia datang seorang customer. Entah apa yang terjadi dengan si customer tersebut td malam, Tau-tau saya dengar dia nyeletuk ke Office Boy yang sedang bertugas membersihkan kantor, "itu si *******(menyebutkan suatu ras keturunan) anj*ng kenapa gak ikut kumpul di aula?"  What???? maksud loe, saya???.. (karena yang ada dikantor saat itu memang cuma ada saya, office boy & si customer) 

Seketika emosi saya memuncak, dada saya sesak, jari-jari saya gemetar. rasanya pengen banget mendatangi si customer tuk menanyakan apa maksudnya berkata seperti itu tentang saya. Tapi baru beberapa langkah saya berjalan, Saya seperti mendengar suara yg berbisik ditelinga saya, yang mengatakan agar saya tidak perlu meladeni orang seperti itu, agar saya mengabaikan hal-hal tidak penting yang cuma akan menghabiskan energi positif dari tubuh saya. #sigh Saya pun berbalik kedalam ruangan.

Saya duduk diam sejenak, mengingat kembali apa yang diucapkan customer tadi. Yang orangnya masih duduk santai tanpa rasa bersalah diruangan sebelah. Astagrfirullah... apa salah saya? jangankan bertegur sapa, bertatap muka dengannya saja saya tidak pernah. Kenapa dia sampai sebegitunya memaki saya? #sigh

Dan yang membuat saya aneh, dia menganggap saya seorang dari suatu ras keturunan. Padahal jelas-jelas saya orang pribumi. Apakah dia punya  cerita kelam atau pengalaman tidak enak dengan keturunan dari ras keturunan tersebut? entahlah, saya tidak mau tau. Yang saya tau, manusia terkadang memang merasa hebat jika sudah bisa merendahkan orang lain. Entah apa yang ingin dia tunjukkan, tapi tanpa dia sadari, dia sudah merendahkan dirinya sendiri dengan sikafnya tersebut.     

Saya prihatin dengannya, di usianya yang sudah setua itu, mungkin berkisar 5 tahun diatas saya yang saat ini berumur 35 tahun. Tapi sikafnya sama sekali tidak mencerminkan kedewasaan, kearifan maupun ketinggian intelektual. Saya akhirnya cm bisa tersenyum memandanginya dari kejauhan, dari balik dinding kaca ruangan saya.

:)

6 komentar:

  1. bisa jadi orang tsbt pernah bersinggungan dengan fam yang sama dengan mu hen..

    sehingga dia menyamaratakannya..

    tak logis..

    tapi benar abaikan sajah selama itu masih bisa diabaikan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya wiend.. thanks tuk supportnya

      :)

      Hapus
  2. Benar mba, abaikan saja... kalo pagi hari fikiran dan hati kita sudah tdk bisa berfikir positif, nanti kebawa sampai sore yg akhirnya pekerjaan kita tdk maksimal hanya gara2 omongan org yg tdk baik.

    BalasHapus
  3. makasih tuk masukannya mbak santi. dan makasih jg sudah mampir.

    :D

    BalasHapus
  4. siram air aja *kompor mode* ga deng, doain biar insyaf aja Hen *kalem mode*

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiiiin... amiiiinnn.... cepetan dooonk.... Insyaf!!!

      :D

      Hapus